Menu

Rusia Sering Kena Tipu, Putin Ungkap 'Koalisi Jahat Amerika'

Ian/RN/JD

Minggu, 27 Februari 2022 - 11:56 WIB
Rusia Sering Kena Tipu, Putin Ungkap 'Koalisi Jahat Amerika'

Vladimir Putin

JD - Presiden Rusia Vladimir Putin akhirnya membongkar alasannya dalam menyerang Ukraina. Ternyata, Rusia sering kena tipu.

Hal ini ia sampaikan saat mendeklarasikan operasi militer ke negara tetangganya itu, Kamis (24/2/2022). 

"Saya menganggap perlu hari ini untuk berbicara lagi tentang peristiwa tragis di Donbass dan aspek kunci untuk memastikan keamanan Rusia. Saya akan mulai dengan apa yang saya katakan dalam pidato saya pada 21 Februari 2022," tegasnya. 

"Saya berbicara tentang keprihatinan dan kekhawatiran terbesar kami, dan tentang ancaman mendasar yang diciptakan oleh politisi Barat yang tidak bertanggung jawab untuk Rusia secara konsisten, kasar dan tidak sopan dari tahun ke tahun. Saya mengacu pada ekspansi NATO ke arah timur, yang memindahkan infrastruktur militernya semakin dekat ke perbatasan Rusia," ucap Putin.

Putin melanjutkan, selama 30 tahun terakhir Rusia telah dengan sabar berusaha mencapai kesepakatan dengan negara-negara NATO terkemuka mengenai prinsip-prinsip keamanan yang setara dan tak terpisahkan di Eropa.

"Kami selalu menghadapi penipuan dan kebohongan sinis atau upaya tekanan dan pemerasan, sementara aliansi Atlantik Utara terus berkembang meskipun ada protes dan kekhawatiran kami. Mesin militernya bergerak dan, seperti yang saya katakan, mendekati perbatasan kita," keluh Putin.

"Dari mana datangnya cara bicara yang kurang ajar dari ketinggian eksepsionalisme, infalibilitas, dan segala tindakan permisif mereka? Apa penjelasan dari sikap menghina dan menghina ini terhadap kepentingan kita dan tuntutan yang benar-benar sah? Pada akhir 1980-an, Uni Soviet semakin lemah dan kemudian pecah. Pengalaman itu harus menjadi pelajaran yang baik bagi kita, karena telah menunjukkan kepada kita bahwa kelumpuhan kekuatan dan kemauan adalah langkah pertama menuju degradasi dan pengacuhan total," terang Putin.

"Apa yang saya katakan sekarang tidak hanya menyangkut Rusia, dan Rusia bukan satu-satunya negara yang mengkhawatirkan hal ini. Ini ada hubungannya dengan seluruh sistem hubungan internasional, dan kadang-kadang bahkan sekutu Amerika Serikat (AS). Runtuhnya Uni Soviet menyebabkan pembagian kembali dunia, dan norma-norma hukum internasional yang berkembang pada saat itu dan norma-norma dasar yang diadopsi setelah Perang Dunia II dan sebagian besar memformalkan hasilnya datang di jalan mereka yang menyatakan diri sebagai pemenang Perang Dingin," tambah Putin.

"Kemudian datang giliran Irak, Libya dan Suriah. Penggunaan kekuatan militer secara ilegal terhadap Libya dan distorsi dari semua keputusan Dewan Keamanan PBB di Libya menghancurkan negara, menciptakan kursi besar terorisme internasional, dan mendorong negara itu menuju bencana kemanusiaan, ke dalam pusaran perang saudara, yang telah berlanjut di sana selama bertahun-tahun. Tragedi yang terjadi pada ratusan ribu bahkan jutaan orang tidak hanya di Libya tetapi di seluruh wilayah, telah menyebabkan eksodus besar-besaran dari Timur Tengah dan Afrika Utara ke Eropa," lajut Putin.

"Nasib serupa juga disiapkan untuk Suriah. Operasi tempur yang dilakukan oleh koalisi Barat di negara itu tanpa persetujuan pemerintah Suriah atau sanksi Dewan Keamanan PBB hanya dapat didefinisikan sebagai agresi dan intervensi," beber Putin.

Putih juga memberikan contoh soal invasi ke Irak tanpa dasar hukum. 

"Mereka menggunakan dalih informasi yang diduga dapat dipercaya yang tersedia di AS tentang keberadaan senjata pemusnah massal di Irak. Untuk membuktikan tuduhan itu, Menteri Luar Negeri AS mengangkat botol dengan kekuatan putih, di depan umum, untuk dilihat seluruh dunia, meyakinkan komunitas internasional bahwa itu adalah agen perang kimia yang dibuat di Irak. Belakangan ternyata semua itu palsu dan palsu, dan Irak tidak memiliki senjata kimia. Luar biasa dan mengejutkan tapi benar. Kami menyaksikan kebohongan yang dibuat di tingkat negara bagian tertinggi dan disuarakan dari mimbar tinggi PBB. Akibatnya kita melihat kerugian yang luar biasa dalam kehidupan manusia, kerusakan, kehancuran, dan kebangkitan terorisme yang sangat besar."